Belakangan ini, jenis diet makin banyak ragamnya. Salah satunya yang sedang hits dapat menurunkan berat badan secara drastis adalah diet keto. Berbeda dari jenis diet biasanya yang mengurangi jumlah asupan lemak dan gizi seimbang, pelaku diet keto justru diharuskan mengonsumsi lemak dalam jumlah tinggi, rendah protein dan kurang, bahkan tanpa karbohidrat. Selebritis dunia seperti Kim Kardashian pernak membuktikannya.

Namun, apakah diet ini aman untuk dilakukan sendiri? Bisakah diet ini dilakukan dalam jangka waktu panjang, mengingat aturan ketat diet ini yang tak memperbolehkan sumber makanan karbohidrat masuk ke dalam tubuh? Ketahui kebenarannya berikut ini.

 

Apa Itu Diet Keto?
 

Diet ini diciptakan oleh Dr. Gianfranco Capello, seorang profesor bedah asal Sapienza University di Roma, Italia.  Hal ini berdasarkan proses dalam tubuh bernama ketosis, di mana tubuh saat kehabisan karbohidrat, maka hati akan mengubah lemak menjadi asam lemak dan keton yang dapat digunakan sebagai energi. Di sinilah, keton akan menggantikan karbohidrat sebagai sumber utama energi, yang artinya tubuh akan menggunakan dan membakar lemak.

Dalam penelitiannya, lebih dari 19.000 pelaku diet ini mengalami penurunan berat badan siginifikan dengan efek samping minim. Pasien yang melakukan diet keto rata-rata kehilangan 10,2 kilogram setelah 2,5 siklus diet. Caplello menyimpulkan, diet tersebut merupakan cara tersukses bagi penderita obesitas untuk menurunkan berat badan dan hanya sedikit merasakan efek samping seperti gampang capek.

 

Apa yang Dikonsumsi?
 

source: https://healthimpactnews.com

Agar tubuh dapat melakukan ketosis, 80-90 persen kalori haruslah berasal dari lemak,dan sisanya didapatkan dari kombinasi protein dan karbohidrat. Konsumsi karbohidrat dibatasi antara 10-35 gram per harinya, kira-kira sebanyak satu buah apel, segelas susu, atau selembar roti. Tapi faktanya, seseorang tidak mungkin akan makan apel maupun susu, serta jenis karbohidrat lainnya jika ingin tubuhnya melakukan proses ketosis menurut Susan Kleiner, Ph.D., R.D., author Power Eating dan konsultan nutrisi atlet olahraga untuk NFL, NBA, dan Olimpiade.

Makanan yang bisa dikonsumsi untuk diet keto adalah daging berlemak tinggi seperti daging sapi, hot dogs, bacon, dan lain sebagainya. Kemudian, jenis minyak hewani dan nabati, serta kacang-kacangan. Mengonsumsi keju lemak tinggi juga disarankan untuk diet tipe ini. Pelaku diet keto juga diperbolehkan mengonsumsi buah dan sayur dalam jumlah cukup, tidak banyak. Sebab, sayur dan buah bukan menu utama diet tersebut.

 

Bisakah Menurunkan Berat Badan?

source: http://www.healthline.com

Beberapa penelitian menunjukkan, proses ketosis dapat menurunkan berat badan karena lemak tubuh akan terbakar menjadi energi. Tetapi, studi lain juga menunjukkan, diet ini dapat bekerja karena tubuh dapat mengurangi keinginan untu mengonsumsi karbohidrat.

Ditambah lagi, dengan mengurangi karbohidrat, termasuk makanan sayur dan buah, jumlah air dalam tubuh akan berkurang dengan cepat. FYI, karbohidrat dapat menahan air dalam tubuh tiga kali lebih banyak. Jadi, ketika tubuh berusaha mengurangi karbohidrat, tubuh juga akan mengurangi air. Saat itu juga, berat badan dapat berkurang. 

 

Is It SAFE?

Sebagian mengatakan bahwa diet keto masih aman dilakukan meski terdapat efek samping. Namun, toleransi terhadap efek samping juga akan dirasakan berbeda-beda pada setiap orang. Ada jug ayang mengatakan, diet keto hanya dilakukan dalam jangka pendek.

" Kebanyakan orang dapat mentoleransi ketosis, tapi kebanyakan orang mungkin tidak akan bisa melakukan diet ketogenik yang sungguhnya karena efek sampingnya, " jelas Tracy A. Siegfried, M.D., medical director dari The N.E.W. Program,  bariatric and metabolic weight-loss center berbasis di California.

 Efek samping yang sering dirasakan pelaku diet keto diantaranya adalah letih, kecapekan, napas menjadi berat. Tubuh juga akan sulit untuk melakukan kegiatan berintensitas tinggi, Ketika tubuh kehilangan lemak pertama kalinya, tanpa karbohidrat, metabolisme akan melemah dan sesungguhnya akan rusak secara permanen. Kerja tiroid akan melemah seiring kehabisan energi.

Jika terlalu lama menerapkan ketosis, metabolisme tubuh akan sangat sulit untuk kembali seperti semula. Sayangnya, hingga saat ini tidak ada jangka waktu yang tepat untuk melakukan diet ini, sehingga aman tidaknya, tergantung pada kemampuan tiap individu.

Menurut Siegfried, beberapa komunitas medis menganggap ketosis yang berkelanjutan akan membuat liver stress dan menyebabkan kerusakan jaringan pada otot. Komplikasi lainnya, seperti konstipasi, hipoglikemia, kekurangan vitamin, batu ginjal, masalah keseimbangan, hilangnya kepadatan tulang, sakit kepala, menstruasi yang tidak teratur dan dehidrasi akan terjadi jika terus dilanjutkan. Ditambah lagi, mengonsumsi lemak jenuh atau terlalu banyak mengonsumsi lemak sehat dapat menyebabkan kolestrol dan tekanan darah tinggi.

Sama halnya menurut Francine Blinten, R.D., nutrisionis klinis  dan konsultan kesehatan masyarakat di Old Greenwich, Connecticut, yang mengatakan diet keto perlu pengawasan klinis dan hanya dapat dilakukan dalam waktu singkat. Untuk kasus tertentu, diet keto dapat membantu mengecilkan tumor dan mengurangi kejang pada penderita epilepsi. Namun, untuk alasan kecantikan, diet keto sangat tidak dianjurkan dan dapat membahayakan bagi penderita ginjal maupun liver.

“It can do more harm than good. It can damage the heart, which is also a muscle,” jelasnya.

Sebaiknya, jika kamu ingin melakukan diet keto,  hendaknya konsultasikan terlebih dahulu pada nutrisionis ya, Beautynesian.